Tafsir Ibnu Katsir Q.S. Al-Isra Ayat 25

Tafsir Ibnu Katsir

Tafsir Ibnu Katsir Q.S. Al-Isra Ayat 25 – Assalamualaikum warrahmatullahi wabarakatuh. Di dalam artikel kali ini memuat tentang salah satu ayat alquran, yaitu Q.S. Al-Isra Ayat 25 yang ditafsirkan oleh Ibnu Katsir. Tafsir Ibnu katsir ini bersumber dari aplikasi yang dapat teman-teman unduh di playstore.

{رَبُّكُمْ أَعْلَمُ بِمَا فِي نُفُوسِكُمْ إِنْ تَكُونُوا صَالِحِينَ فَإِنَّهُ كَانَ لِلأوَّابِينَ غَفُورًا (25) }

” Tuhan kalian lebih mengetahui apa yang ada dalam hati kalian; jika kalian orang yang baik, maka sesungguhnya Dia Maha Pengampun bagi orang-orang yang bertobat.”

Pembahasan Tafsir Ibnu Katsir Surat Al-Isra ayat 25 ;

Sa’id ibnu Jubair mengatakan bahwa makna ayat ini menyangkut perihal seorang lelaki yang membuat kesalahan terhadap kedua orang tuanya, sedangkan dalam hatinya dia beranggapan tidak berdosa. Menurut riwayat yang lain, tiada yang dia inginkan dengan perbuatannya itu melainkan hanya kebaikan belaka.

Maka Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

{رَبُّكُمْ أَعْلَمُ بِمَا فِي نُفُوسِكُمْ}

“Tuhan kalian lebih mengetahui apa yang ada dalam hati kalian, jika kalian orang yang baik.” (Al-Isra ayat 25)

Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

{فَإِنَّهُ كَانَ لِلأوَّابِينَ غَفُورًا}

“Maka sesungguhnya Dia Maha Pengampun bagi orang-orang yang bertobat.” (Al-Isra ayat 25)

Qatadah mengatakan bahwa makna awwabin ialah orang-orang yang taat, ahli salat.

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa makna yang dimaksud ialah orang-orang yang selalu bertasbih. Dan menurut riwayat lainnya, dari Ibnu Abbas, orang-orang yang taat lagi berbuat baik.

Sebagian di antara mereka (ulama) mengatakan bahwa mereka adalah orang-orang yang mengerjakan salat di antara salat Magrib dan Isya.

Sebagian ulama lainnya mengatakan bahwa mereka adalah orang-orang yang gemar mengerjakan salat duha.

Syu’bah telah meriwayatkan dari Yahya ibnu Sa’id, dari Sa’id ibnul Musayyab sehubungan dengan firman-Nya: maka sesungguhnya Dia Maha Pengampun bagi orang-orang yang bertobat. (Al-Isra: 25) Yakni orang-orang yang mengerjakan dosa, lalu bertobat, kemudian mengerjakan dosa lagi dan bertobat pula sesudahnya.

Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Abdur Razzaq, dari Assauri, dan Ma’mar, dari Yahya ibnu Sa’id, dari Ibnul Musayyab. Hal yang sama telah diriwayatkan pula oleh Al-Lais dan Ibnu Jarir dari Ibnul Musayyab.
Ata ibnu Yasar dan Sa’id ibnu Jubair serta Mujahid mengatakan, mereka adalah orang-orang yang kembali mengerjakan kebaikan.

Mujahid telah meriwayatkan dari Ubaid ibnu Umair sehubungan dengan makna ayat ini, bahwa makna yang dimaksud ialah seseorang yang bila mengingat dosa-dosanya di tempat yang sepi, maka ia memohon ampun kepada Allah dari dosa-dosanya. Mujahid berpendapat sama dengan pendapat ini.

Abdur Razzaq mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Maslamah dari Amr ibnu Dinar, dari Ubaid ibnu Umar sehubungan dengan firman-Nya: Maka sesungguhnya Dia Maha Pengampun bagi orang-orang yang bertobat (Al-Isra: 25). Ia beranggapan bahwa al-awwab artinya orang-orang yang memelihara dirinya (dari perbuatan dosa) lagi selalu mengatakan, “Ya Allah, berikanlah ampunan kepadaku atas dosa yang aku lakukan di majelisku ini.”

Artikel Lainnya :  Tafsir Ibnu Katsir Q.S Al-Mujadilah : 11

Ibnu Jarir mengatakan bahwa pendapat yang paling utama sehubungan dengan makna ayat ini ialah pendapat orang yang mengatakan bahwa al-awwab ialah orang yang bertobat dari dosanya, lagi meninggalkan perbuatan maksiat dan kembali mengerjakan ketaatan, dan meninggalkan semua yang dibenci oleh Allah, lalu mengerjakan apa yang disukai dan diridai-Nya.

Pendapat inilah yang benar, karena lafaz al-awwab berakar dari al-aub yang artinya kembali. Dikatakan Aba Fulanun (si Fulan telah kembali/bertobat).

Dan dalam firman Allah Subhanahu wa Ta’ala disebutkan:

{إِنَّ إِلَيْنَا إِيَابَهُمْ}

Sesungguhnya kepada Kamilah kembali mereka. (Al-Gasyiyah: 25)

Di dalam hadis sahih dari Rasulullah Saw disebutkan bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam apabila kembali dari perjalannya selalu mengucapkan doa berikut:

آيِبُونَ تَائِبُونَ عَابِدُونَ، لِرَبِّنَا حَامِدُون”

Kami kembali dengan selamat seraya bertobat lagi menyembah-(Nya) dan hanya kepada Tuhanlah kami memuji.

Tafsir Ibnu Katsir Rahimahullah.

About the author: Balqis Ima

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *